Selasa, 4 September 2012

Dibalik Musafirku dibumi anbiya Mesir


                                              ~ Mesir ~







Selangakah demi selangkah,masa sudah pun berlalu,
Ramadan telah pergi meninggalkan kita,moga kali ini puasa penuh bermakna buat seorang hambaNYA,

~ Aku menulis untuk becerita besma tinta dan pena,berbahagia besama bekongsi cerita damai di hati dan jiwa,Warkah bisu jadi tatapan,menjadi bukti dakwah bejalan untuk mencapai segala impian,terpatri sudah sebuah ikatan,setitik cinta kita merasa,moga terungkap segala rahsia,disebalik takbir hati dan jiwa,tamsilan dakwah didunia,besama kecapi bahagianya syurga..


~ Alhamdulilah akhirnya ana smpai di tanah anbiya(Mesir) ,Qiblat ilmu dijadikan sebagai teladan,muhasabah diri buat kita semua agar kita bisa memahami apa yang tersirat dan tersurat,bila sahabat datangnya dimesir sahabat akan mengerti atas segalanya yang tersurat indah di bumi anbiya mesir,Pada mulanya ana hnya mendengar kata-kata mereka sahabat yang belajar di mesir,Namun,sangkaan shabat yng belum smpai dimesir tidak sma sekali benar,bila kita smpainya dimesir insyaALLAH kita bisa rasa nikmat anugerah ALLAH beri pada kita,dan kita akan memahami atas seglanya..saya beharap sahabat jauhi dari sangkaan buruk dimanapun kita berada.Kerna kita adalah seorang hmba yang dhaif dan tidak bisa menjadi insan yang sempurna seperti RASULLAH.

~ Apa yang ingin diri ini tahu semuanya sudah tersirat ,Ukhwah yang indah besama sahabat tercinta di mesir walaupun hanya  5 hari besamanya shabat disini,banyak yang perlu dipelajari..muhsabah diri buat hamba yang kerdil ini..

                                                                                                         ~Musafir Kasih  Syarifah Aseri~

~"satu dahan yg patah akan terbit darinya beberapa dahan yg baru lagi untuk menyambung perjuangannya.. begitulah sesegarnya perjuangan kita di bumi al-azhar"

mudah2an dibumi anbiya' itu kita akan memperoleh sesuatu yg xpernah kita peroleh selama ini dan akan sentiasa meningkatkan sesuatu yg kita xtahu sebelum ini..

bumi yg bakal mentarbiah kita serta disitu terdapat segala seribu mehnahnya..moga kita suma tsabat dalam mencari ilmu Allah.. Allahumma ameen..     

                                                                                                                                                            ~ khazinatul Asrar (yusairah )


                                                                                                                                                         شريفة 

Isnin, 6 Ogos 2012

Besandar menahan lelah,lewat RAMADAN ini,sekeras dinding kusandar..



Bismillahirahmanirrahim.... Assalamualaikum,sedikit coretan kisah yang benar..hanya sekadar ringkasan ingin ku kongsikan pada sahabat: Muhammad tergerak hati,lalu terus talefon shabatnya yg pernah bermusafir di Mekah Al.Mukarramah.. 


Muhammad:assalamualaikum shabat apa khbr ,lma tdk dgr khbar..

Hamba Allah: Wa'alaikumussalam alhamdulilah ana baik2 aja.. 


Muhammad: anta buat apa sekrg?

Hamba Allah :ana sekrg sudh berhenti di berkerja disebbkn kerja tanpa gaji ana tdk mampu untuk mnyara anak dan isteri ana,dan sekrg ana mengutip botol dijalanan agar bisa memberi anak dan isteri dapat makan sekdr sesuap nasi untuk mereka..

Muhammad: ya Allah!maafkan ana,ana tidak tahu apa yang terjadi pada anta..InsyaAllah ana ada sekdikit wang ana akan kirimkn pada shabat.

Hamba Allah:Terima kasih ya sahabt kerna memberi hadiah padaku,isteriku serta anakku untuk bekalan sahur esok..Aku redha dengan semua ini kerna semua itu ada hikmahNya dariku..ada yng lebih berat lgi ujian mereka yg lain berbanding diriku ini..Walapun ku,kais petang mkn petng kais pgi mkn pgi...



~ sedikit coretan dariku akan kisah benar yang benar seorang hamba Allah pada dulunya dia adalah seorang yang lama di syarikat itu lalu disebabkan keewangan syarikat merosot tanpa bayaran gaji diberikn padanya,dia terpaksa berhenti kerna tidak mampu lgi,kerna itulah ia mengutip botol untuk bekalan anak dan isterinya..Disini apa yang ana nk katakan sma2lah kita susah senang bersama usahlah kita mahukan kemewahan sehinngga lupa akan mereka yg memerlukan makanan untuk sesuap nasi agar bisa hidup didunia ini,sahabat,janganlah kita hnya mencari kebahagiaan..Gunalah nikmat yang Allah beri dengan sebaik2nya,lalu janganlah lebihi nikmat yang diberinya,cukuplah sekadar sederhana,Berilah sedikit sedekah jariah pada yg memerlukan..Ikhlas kerna Allah dengan setiap amalan yg kita lakukan dimulakn dengan nawaitu..Jazakkalah khairan kassir..

Jumaat, 20 Julai 2012

PUASA: - Ikhlas kerana Allah - Menepati Syara' dan Adab


PUASA:
- Ikhlas kerana Allah
- Menepati Syara' dan Adab

IKHLAS-
"Setiap amalan ketaatan yang dilakukan mungkin sahaja diterima-NYA atau sebaliknya. Ini bergantung kepada ketaqwaan si pelaku terutamanya saat melaksanakan sesuatu ketaatan. Roh kepada amal adalah IKHLAS."

"Tidak melakukan sesuatu amal kerana manusia adalah RIAK & melakukan sesuatu amal kerana manusia adalah SYIRIK. Manakala IKHLAS adalah yang berada di antara keduanya yang diberi taufiq hidayah oleh ALLAH SWT."



Apa itu IKHLAS?
Dari segi bahasa, ertinya murni, suci & tidak dinodai apa-apa kotoran.
Dari segi syariat, memaksudkan suatu ibadah itu hanya kerana ALLAH SWT.

Tanda-tanda ikhlas :
- tiada perubahan dalam hati jika dipuji atau dicaci.
- tidak anggap amalan yang dilakukan banyak, hebat atau besar.
- hanya mengharapkan ganjaran dari Allah

Rukun ikhlas ada 3 (menurut Imam Ghazali rahimahullah) :
* Niat yang baik - niat seorang mukmin adalah lebih baik daripada amalnya.
* Hakikat - tidak disertai dengan niat-niat lain walaupun baik. Hanya kerana-NYA !!!
* Kesempurnaan - iaitu azam atau kesungguhan yang dibuktikan melalui pratikal atau perbuatan.

SYARA' ->
* Tahu hukum hukum serta syarat-syarat puasa.

ADAB ->
* Ketika berbuka - disunatkan berbuka dengan kurma (makan kurma biar ganjil bilangannya 1, 3, 5 dan seterusnya), jika tiada kurma berbuka dengan benda manis atau tiada juga berbuka dengan air kosong. Segerakan berbuka. Dan diwaktu berbuka inilah waktu mustajabnya doa. Digalakkan menyediakan juadah berbuka/sahur untuk orang lain.

* Ketika bersahur - Masuk waktu sahur ialah pertengahan malam. Seeloknya kita melewatkan waktu sahur. Waktu afdal sahur ialah kira-kira dibaca 50 ayat al-Quran sampai ke masuk waktu Subuh (30 minit sebelum waktu Subuh lebih kurang).

* Membaca Al-Quran - Usahakan membaca walaupun sedikit, afdal jika dapat khatam Quran dalam bulan Ramadhan ini. InsyaAllah. ( Baca dalam keadaan berdiri dicatat 100 kebaikan, duduk 50 kebaikan, dalam keadaan bersugi 25 kebaikan, tidak bersugi 10 kebaikan)

* Bersedekah - banyakkan bersedekah dibulan yang mulia ini

* Usaha cari Lailatul Qadar - berazam dan bersungguh dalam mencari malam yang lebih baik dari seribu bulan ini. Bacalah doa للَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ اْلعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي

* Menjaga Lisan, Pandangan, Penglihatan, Kaki dan Tangan (Hal Yang Penting Sekali Dalam Berpuasa) - Antara perkara yang membatalkan ganjaran puasa ialah berdusta, mengadu domba, mengumpat, bersumpah palsu dan melihat sesuatu dengan rasa syahwat.

* Mengingati bahawa Ramadhan adalah kurniaan terbesar Allah kepada kita. - Bilamana seseorang yang berpuasa itu diam dikira seperti dia sedang bertasbih, bila tidur dikira satu ibadah dan banyak lagi kelebihan yang Allah janjikan buat orang-orang yang berpuasa.

~ Berikut adalah diantara hadis berkenaan Ramadhan~

1. Diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu.
Daripada Abu Hurairah RA katanya: Rasulullah SAW pernah menggalakkan sahabatnya berqiam (tarawih) Ramadhan tanpa menyuruh mereka dengan kesungguhan (yang menunjukkan wajib), kemudian sabdanya: “Barangsiapa yang berqiam Ramadhan dengan penuh keimanan dan ihtisab (mengharapkan redha dan ganjaran Allah) akan diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu”.
(HR al-Bukhari, Muslim, Abu Dawud, al-Tirmizi dan al-Nasa’i)

2. Kembali sepertimana hari ibunya melahirkannya.
Daripada ‘Abdur Rahman bin ‘Awf, sabda Nabi SAW: “Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan dan berqiam Ramadhan dengan penuh keimanan dan ihtisab, ia akan keluar daripada dosa-dosanya sepertimana hari ibunya melahirkannya”.
(HR al-Nasa’i, Ahmad, Ibn Khuzaimah, Ibn Majah dan al-Bayhaqi)

3. Ditulis dari kalangan para siddiqin dan syuhada’.
Daripada ‘Amru bin Murrah al-Juhani RA katanya: Datang seorang lelaki kepada Nabi SAW lalu katanya: Wahai Rasulullah, apakah pendapat tuan sekiranya saya bersaksi bahawa tiada tuhan melainkan Allah, dan sesungguhnya tuan adalah utusan Allah, dan saya bersolat lima waktu, menunaikan zakat serta berpuasa bulan Ramadhan dan berqiam Ramadhan, maka dari golongan siapakah saya ini? Jawab baginda: ”Dari kalangan para siddiqin dan syuhada". 
(HR al-Bazzar, Ibn Khuzaimah dan Ibn Hibban)

4. Ditulis baginya pahala seumpama berqiamullail.
Hadith Abu Zar RA, sabda Nabi SAW: “Barangsiapa berqiam (Ramadhan) bersama-sama imam sehingga ia selesai, akan ditulis baginya (ganjaran) seumpama berqiamullail”. (HR al-Tirmizi)

Nota Hujan Kasih Illahi
Assalamualaikum. Dikesempatan ini saya ingin meminta maaf dari semua pihak dan juga sahabat-sahabat semua sama ada di FB atau diluar sana, sekiranya ada kesalahan dan kekhilafan dari diri ini mohon dimaafkan. Selamat menyambut kedatangan bulan Ramadhan yang penuh barakah ini. Semoga Ramadhan kali ini membawa penuh penghayatan dan pengertiaan buat kita semua. Selamat berpuasa dan selamat beribadah dan meningkatkan amalan didalam bulan mulia ini. InsyaAllah

Pic By :Retrowan Sufi n Musafir Kasih..
authored by:Hujan Kasih Illahi

Sabtu, 14 Julai 2012

Indahnya Bila bertudung..

Anugerah ALLAH buatmu Ukhti,
Moga ia menjadi anak yang solehah,
Moga ukhwah yang dibina terjalin hingga ke syurga Firdausi..Amin ya Rabbal A'lamin ...









Isnin, 9 Julai 2012

Dibalik coretanku buat sahabat Dimedan Perjuangan ~Syiria~

Ya Allah berikanlah kekuatan pada mereka yang berada di syam,
Mereka terus bejuang tanpa merasa lelah,Mereka terus bangun dan terus bangun,
Setiap hari dipanahi dengan senjata ,anak2 mereka,wanita yng lemah dibunuh,
Buat sahabat yang berada dimedan perjuangan syiria:


Berjuang tidak pernah senang,
ombak derita tiada henti,
Tenang tegang silih berganti,
inilah sunnah orang berjuang,

Malamnya bagai rahib merintih sayu,
Dihiris dosa air mata,
siangnya bagai singa di rimba,

Berjuang memg pahit,
kerna syurga itu manis,
Bukan sedikit mahar yang perlu dibayar,
Bukan pedih yang ditagih.

Berjuang ertinya terkorban,
Rela terhina kerna kebenaran,
Biar kakiku terasa lemah ,
ku pasti bejuang kerna ALLAH..

Mereka disna merasainya,mereka dapat merasai atas kedengaran bom setiap hari,
merasai gegaranny bom merasai ia semakin hampir dimedan ilmu mereka,Namun tiada siapa yang tahu mereka disna didlm kesempitan kedai tutup bekalan semkin kurang,namun mereka tetp besyukur mereka msih ada bekalan dariNYA cukuplah sekadar hilangkan dahaga...Segalanya Rahsia ALLAH apa yang mereka rasai setiap saat mereka disna sehinggalah datangnya kekasihnya iatu Ramadan..

Sabtu, 7 Julai 2012

Air Mata Syiria

Sham adalah kanak-kanak termuda di Syria !!! Beliau baru berumur 10 jam sebelum meninggal dunia..


                         الفتاة الصغيرة شام ... من أصغر شهداء سوريا ... عمرها 10 ساعات فقط

             Sham is one of the youngest baby in Syria !!! just she has 10 hours age before she has been killed


Di Syria: 
- lelaki tua dan muda dibunuh
- wanita-wanita lemah dan kanak-kanak dibunuh
- pejuang kebenaran digari dan dipijak-pijak, dipukul, ditumbuk ditendang sesuka hati.
- kebenaran dinafikan, hak bersuara cuba dihapuskan
- melawan akan dihukum, lantas dibunuh!
- yang kaya berkuasa, yang memimpin nak terus memimpin walau zalim.





Di Malaysia:
- iman remaja lelaki dan pemuda-pemuda dibunuh perlahan-lahan

- iman remaja perempuan dan pemudi2 dikikis perlahan-lahan
- yang mana berjuang demi kebenaran akan dihentam habis-habisan dan diperlekehkan.
- kebenaran dinafikan, hak bersuara sentiasa dikekang
- melawan akan dihukum, lantas ditangkap.
- yang kaya berkuasa, yang memimpin nak terus memimpin walau zalim.



Dua-dua, negara Islam


‘Hari ini baru aku mengerti falsafah melayu penah berbunyi kecil-kecil cili api bila besar memakan diri,itulah ungkapan yang selayaknya ku beri kepada mereka yang tidak ade hati&perasaan, menindas rakyat bawahan tampa mengira belas kasihan,suara mereka di hiasi tv atau radio bak launan ombak di sisih lautan,tetapi adakah suara seorang insan yang begelar ibu atau ayah, menagis meronta menatap kesepitan di Negara sendiri, adakah suara mereka tidak harus kita dengari?anak-anak mula terjaga dari mimpi yang panjang mula bangun memberi sumbangan walaupun mereka tahu suara mereka tidak akan di dengari oleh pihak atasan, bila petang menjelang malam anak-anak belari besama sebatang pensil untuk menulis di bagunan dan di pintu rumah الحرية yang (bermaksud kemerdekaan) ada pulak sahabat-sahabat mereka yang di tangkap dan di potong tangan tetapi mereka tidak pernah putus asa hingalah mereka bejaya.kerana mereka yakin allah besama orang yang benar’’.




‘'Hampir 2 tahun berlakunya rusuhan disyria ataupun lebih dikenali namanya dalam kalangan penduduk di Semenanjung Arab pada zaman dahulu dengan nama syam..beribu nyawa yang tidak bedosa di mamah senjata titisan air mata dan tangisan sudah puas ku dengari, umpama tiada penghujung hanya waktu dan masa sahaja bisa menentukan segalanya, musim beganti musim panas beganti salju bunga yang dulunya mekar, sekarang kian layu, hanya doa sahaja bisa merubah segalanya….moga hati ini tetap bersama mereka melihat kemenangan jatuh keriba’’



Nurkilan dari sahabat syiria (Nasuha)



Jumaat, 6 Julai 2012

Inginkan kamu menjadi salah seorang Muslimah Sejati...?


Muslimah sejati bukanlah dilihat dari wajahnya yang manis dan menawan,
Tetapi pada kasih sayangnya sesama saudara dan insan sekelilingnya.
Pantang baginya membuka aurat dan mempamerkan kepada bukan mahramnya.
Dia sentiasa menguatkan iltizam dalam berghadul bashar,
Dan menjaga kemuliaan diri, keluarga serta agamanya.


Muslimah sejati bukanlah dilihat daripada suaranya yang lembut dan mempersona,
Tetapi daripada lembut dan ketegasan tutur kata dalam menghunus kebenaran.
Dia yang sentiasa menjaga lisan daripada ghibah dan namimah.
Pantang baginya membuka aib saudaranya walau dipaksa.
Dia faham bahawa Allah sentiasa melihat segala perbuatan dan percakapannya.


Muslimah sejati bukanlah dilihat daripada liuk gemalainya ketika dia berjalan,
Tetapi daripada sikap bijaknya untuk memahami keadaan dan menjawab persoalan umat.
Dia sentiasa bersikap telus dalam membina persahabatan dengan siapa sekalipun.
Dia sentiasa merasa cukup dengan segala kepunyaannya, juga nafkah suami untuknya.
Tak pernah menuntut apa-apa yang diluar kemampuan sang suami tercinta.
Sabar adalah aura yang terpancar di wajahnya yang suci.
Sifat tawadhuk adalah pakaian yang sentiasa menjadi pelindung dirinya.


Muslimah sejati bukanlah dilihat daripada bagaimana penghormatannya kepada insan terdekat dengannya.
Tetapi dia menghormati dan menyayangi siapapun dan dimana sahaja tanpa memandang status kedudukan.
Dia yang dilihat pasti akan menyejukkan mata dan meredupkan api kemarahan.
Baiti jannati adalah impiannya dalam mengharungi kehidupan rumahtangga.
Sepenuh hati dalam menyokong perjuangan dakwah si soleh bergelar suami dengan penuh cinta.
Dalam usaha melahirkan generasi rabbani pendukung agama yang mulia.


Muslimah sejati bukanlah dilihat daripada ramainya ikhwan yang memuji dan menaruh harapan padanya.
Tetapi dilihat pada kesungguhannya berbakti dan mencintai Allah dan kekasih agung, Rasulullah.
Dia yang selalu menghindari sesuatu yang syubhah, apatah lagi yang diharamkan untuknya.
Muslimah terbaik ini tidak dilihat daripada betapa pandainya dia merayu dan berapa banyak dia menangis,
Tetapi dia dihormati kerana ketabahannya yang kuat dalam menghadapi liku-liku kehidupan.
Setiap butir bicaranya ada pancaran kasih sayang yang tersembunyi.
Ehsannya berada di segenap tempat. Ketika di khalayak mahupun kala sendirian.


Muslimah sejati bukanlah dilihat pada merdu suaranya ketika bertilawah dan banyaknya hadis yang dihafal.
Tetapi dia dicintai kerana keteguhannya dan betapa dia istiqamah mengamalkan ilmu yang ada.
Dia sentiasa berusaha mengajarkan segala ilmunya kepada yang ingin belajar.
Al-Quran dan As-Sunah adalah warisan peninggalan yang dijaga rapi sebaiknya.


Muslimah sejati bukanlah dilihat daripada tingginya gelaran yang dia miliki serta luasnya wawasannya,
Tapi dia dilihat pada ketinggian ghairahnya untuk menuntut ilmu dan mengamalkan syariat dengan seimbang.
Ilmu yang bermanfaat adalah pegangan hidupnya dan dibawa hingga ke alam kubur.


Menjadi muslimah sejati nescaya akan membuat dirimu dicemburui oleh para bidadari syurga.
Dirimu yang solehah akan menjadi igauan bagi setiap insan yang berjiwa Rabbani.
Dirimu juga pasti menjadi taruhan bagi para pemilik roh dakwah dan jihad yang hebat.
Dirimu juga akan diinginkan oleh mereka yang tidak lalai dengan sinar gemerlap duniawi.


Inginkan kamu menjadi salah seorang Muslimah Sejati...?
Insha Allah, kamu pasti akan menjadi salah seorang mawar perindu syurga. :)


Wassalam.

Isnin, 2 Julai 2012

~MUDAHNYA MENGELUH,SUKARNYA BERSYUKUR ~


Begitu mudah sekali melontarkan keluhan. Keluhan demi keluhan keluar dari bibir tanpa disedari. Kita mengeluh atas perkara-perkara yang remeh. Kita mengeluh atas perkara-perkara yang tidak mendatangkan faedah. Kita mengeluh dan asyik mengeluh. Andai dapat ditukar setiap bait keluhan itu kepada wang ringgit, pasti terbasmi kemiskinan di muka bumi. Namun hairan, Kita mengeluh tatkala kita ditimbuni dengan pelbagai kesenangan.

Kita mengeluh kerana makanan kegemaran tidak disediakan, sedangkan perut semakin memboyot kekenyangan. Kita mengeluh kerana kepanasan, sedangkan angin semula jadi disediakan tanpa bayaran. Kita mengeluh atas sekelumit kekurangan, sedangkan kelebihan sebanyak buih dilautan dibiarkan.

Allah s.w.t berfirman “Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya” (An-Nahl: 18). Di saat kita tenggelam dalam keluhan diri sendiri, pancaindera kita tidak lagi mampu memainkan peranannya untuk melihat, mendengar, merasai dan menghayati pemberian Allah yang tiada henti-hentinya. Lantaran itu, begitu sukar sekali untuk menyebutkan kalimat Alhamdulillah sebagai tanda kesyukuran seorang hamba kepada khaliqnya. Itulah hakikitnya. Memang manusia sentiasa leka dan lupa. Manusia mempunyai keinginan yang tiada batasan. Manusia tidak pernah puas dengan apa yang dimiliki..Kecuali orang-orang yang bersyukur.

Pada zaman Sayyidina Umar al-Khattab, ada seorang pemuda yang sering berdoa di sisi Baitullah yang maksudnya: “Ya Allah! Masukkanlah aku dalam golongan yang sedikit” Doa beliau didengar oleh Sayyidina Umar ketika beliau (Umar) sedang melakukan tawaf di Kaabah. Umar berasa hairan dengan permintaan pemuda tersebut. Selepas selesai melakukan tawaf, Sayyidina Umar memanggil pemuda berkenaan lalu bertanya: “Kenapakah engkau berdoa sedemikian rupa (Ya Allah! masukkanlah aku dalam golongan yang sedikit), apakah tiada permintaan lain yang boleh engkau mohon kepada Allah?” Pemuda berkenaan menjawab: “Ya Amirul Mukminin! Aku membaca doa berkenaan kerana aku (berasa) takut dengan penjelasan Allah seperti firman-Nya dalam surah al-A’raaf ayat 10 yang bermaksud“Sesungguhnya Kami (Allah) telah menempatkan kamu sekelian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber/jalan) penghidupan. (Tetapi) amat sedikitlah kamu bersyukur” Aku memohon agar Allah memasukkan aku dalam golongan yang sedikit, iaitu (lantaran) terlalu sedikit orang yang tahu bersyukur kepada Allah” jelas pemuda berkenaan. Mendengar jawapan itu, Umar al-Khattab menepuk kepalanya sambil berkata kepada dirinya sendiri: “Wahai Umar, alangkah jahilnya engkau, orang ramai lebih alim daripadamu”

SubhanaLlah. Semoga kita semua termasuk ke dalam golongan yang sedikit ini, Amin…
Jadi, sama-samalah kita membina tekad untuk membanteras keluhan dan meningkatkan kesyukuran kerana Dia telah berjanji “Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (Ibrahim: 7)

Bersihkan hati,
Cintakan ILLAHI adalah yang terbaik untuk kita
Salutilah ia Dengan cintakan ILLAHI..
Dari mengejar CINTA yang belum Halal..


~Muhasabah Diri~

Isnin, 25 Jun 2012

Saatnya untuk Bernikah ~Perkongsian Besama~


Saatnya untuk menikah, kata-kata itulah yang kali ini terngiang-ngiang selalu di pikirannya, memenuhi relung hatinya, dan merasuki berbagai macam kegiatan yang ia lakukan.
Menikah, sebuah fitrah yang memang Allah ciptakan untuk menjadikan ketenangan bagi manusia. Ialah yang merupakan sebuah labuhan hati untuk jiwa-jiwa yang rindu akan kesucian cinta dan hakikinya hubungan manusia dengan Tuhannya. Menikah bukan hanya sekedar pemenuhan hawa nafsu atau keinginan untuk bersama antara dua insan saja, tapi lebih kepada sebuah jalan bagi para pembangun peradaban. Pernikahanlah yang menjadi sebuah titik tolak awal kebangkitan umat. Pernikahan yang baik dan suci serta pendidikan keluarga yang tarbawi-lah yang menjadi momentum yang akan membawa energi perubahan di masa mendatang.
Menikah bukanlah hal yang sederhana namun pula tak pantas untuk membuatnya menjadi kompleks yang akhirnya menghilangkan makna keindahannya. Menikah akan mempertemukan dua manusia yang memiliki karakteristik jiwa yang berbeda satu sama lainnya namun memiliki ketertarikan yang tak mampu dijelaskan dengan kata-kata biasa, sekalipun oleh para pujangga. Ia seolah seperti sebuah energi yang tersimpan kuat di dalam dada setiap manusia, terkadang tenang, terkadang bergolak, dan akhirnya ingin bertemu pada muara yang sama.


Sebuah jiwa yang telah resah di hari-harinya seolah seluruh dunianya telah berubah karena ia seperti kehilangan separuh hatinya. Sebenarnya bukan kehilangan tepatnya, namun ia hanya belum menemukan. Puisi-puisi, syair-syair, bahkan nasihat dari para bijak bestari pun tak lagi memiliki arti bagi para jiwa yang sudah tak kuasa ‘tuk segera menggenapkan diri.
“Lalu, apa? Apa yang sebaiknya aku lakukan?”
Rasulullah saw pernah bersabda, “Tak ada yang bisa dilihat lebih indah dari orang-orang yang SALING MENCINTAI seperti halnya PERNIKAHAN” (HR. Al Hakim).
Cinta antara dua manusia, antara dua jiwa yang berbeda namun entah mengapa tiba-tiba mereka memiliki frekuensi yang sama, harus bermuara dalam pernikahan. Tidak bisa tidak, tak ada lagi tawaran lain selain pernikahan. Hubungan-hubungan palsu duniawi yang lemah tidak akan pernah mampu menggantikan ajeg dan kokohnya tali cinta dalam pernikahan.
Sekali lagi, mari ingatlah, pernikahan bukanlah hal yang mudah namun tidak pantas pula untuk mempersulitnya. Banyak yang ragu dan enggan untuk memulai. Bisa disebabkan karena kondisi keuangan, kondisi pribadi, hingga kondisi keluarga. Seorang pemuda yang telah jatuh hati pada wanita idamannya hanya akan memiliki dua pilihan, meminang wanita itu hingga akhirnya menikah, atau izinkan laki-laki shalih
lainnya untuk meminangnya. Dia tak bisa memberikan janji-janji pemenuh kebutaan syahwat yang pada akhirnya hanya akan menyakiti kedua belah pihak, entah akhirnya mereka benar-benar menikah atau tidak.
Setelah meminang, hanya akan keluar dua kalimat indah yang telah diajarkan oleh manusia paling mulia, Rasulullah saw. Katakan, “Alhamdulillah” jika engkau diterima, dan gelorakan, “Allahu Akbar” jika pinanganmu ditolaknya, sederhana. Sederhana pada pelaksanaannya namun hati, hati adalah rongga yang begitu dalam dan memiliki detak dan debar yang tidak sederhana. Maka di sinilah diuji keimanan manusia, apakah ia ridha dengan keputusan Tuhannya, Tuhan yang telah membuat ia dari saat sebelumnya ia bukan apa-apa, Tuhan yang telah memberikan nikmat yang sama sekali tidak mampu terhitung jumlahnya, dan tentu saja Tuhan yang telah menyematkan cinta yang begitu indah di dalam hatinya, atau ia merasa kecewa, tidak ikhlas, hingga akhirnya gerutu dan umpatan keluar dari lidah dan lisannya.


Sungguh kawan, cinta dua insan tidaklah mampu disembunyikan. Layaknya Abdullah bin Abu Bakar dan istrinya Atikah. Kenikmatan dan indahnya cinta yang akhirnya mereka rasakan dalam pernikahan membuat Abdullah lalai akan mengingat Tuhannya, bahkan hingga syuruq pun belum terlihat batang hidungnya di antara para jamaah shalat subuh. Maka, Abu Bakar, ayahnya, meminta untuk menceraikan istrinya. Perasaan apa yang ada di hatinya? Wanita yang begitu ia cintai, yang akhirnya ia dapatkan dengan cara halal dan suci harus ia lepaskan begitu saja! Siapa?! Siapa?! Siapa yang tidak akan menangis begitu dalam ketika harus menerima kenyataan ini. Siapa yang tidak akan menggubah syair yang memilukan jika harus menghadapi ini? Tetapi, perintah orang tua-lah yang ia utamakan, karena ia tahu ridha Allah berada pada ridha orang tua dan murka Allah berada pada murka orang tua.
Hari-hari kedua insan itu hanya dilalui seolah dua orang pesakitan yang tidak lagi memiliki harapan hidup, karena sebagian jiwa mereka hilang dan tidak mampu tergantikan kecuali kembali digenapkan. Akhirnya, Allah mengizinkan untuk mereka berkumpul kembali dalam siraman ridha Illahi.
Kawan, pernikahan membutuhkan persiapan. Ada dua hal mendasar yang memiliki batas yang hampir-hampir saling bersinggungan satu dengan yang lainnya, yaitu antara menyegerakan dan tergesa-gesa. Rasulullah saw bersabda, “Wahai sekalian pemuda, barangsiapa di antara kalian telah mampu ba`ah, maka hendaklah ia menikah, karena pernikahan lebih dapat menundukkan pandangan dan menjaga kehormatan farji…“(HR. Bukhari dan Muslim).


Apakah itu ba’ah wahai saudaraku? Ibnu Qayyim al-Jauziy berkata bahwa ba’ah adalah kemampuan biologis untuk berjima’. Namun, beberapa ulama ada yang menambahkan bahwa ba’ah adalah mahar (mas kawin), nafkah, juga penyediaan tempat tinggal. Kita tak mampu menutup mata dari berbagai kebutuhan yang harus terpenuhi ketika dua insan telah menyatu di dalam pernikahan.
Ada beberapa hal penting yang harus dipersiapkan menuju pernikahan. Sebuah bekal yang akan mempermudah dua insan untuk berjalan di jalur yang sama dalam pernikahan.


1. Persiapan ruhiyah
Saat pernikahan hanyalah memiliki satu niat, untuk semakin mendekatkan diri pada Tuhannya, sehingga Allah akan berkenan untuk meridhainya. Niat paling murni dan penuh keikhlasan dari seorang hamba. Dengan niat yang lurus ini seseorang akan yakin dan percaya bahwa Allah hanya akan memberikan yang terbaik untuknya, yang terbaik, yang terbaik, sekali lagi, yang terbaik. Tidak ada pilihan lainnya. Tentu saja hal ini tidak akan datang begitu saja, melainkan melalui proses perbaikan diri, perbaikan kualitas ibadah, dan pemurnian hati.


2. Persiapan ilmu
Saat dua paradigma berpikir disatukan, maka ia akan menemui benturan dan adu argumen antara keduanya. Persiapan ilmu dibutuhkan untuk mempersiapkan dan menyelaraskan perbedaan pandangan yang akan ditemukan ketika dua insan telah berada pada bahtera yang sama. Tanpa persiapan ilmu yang cukup, yang ada hanya pertengkaran dan tidak adanya pengertian antara yang satu dengan yang lainnya.


3. Persiapan fisik
Adalah cinta membutuhkan energi untuk hidup dan tetap menyala, maka seperti itulah yang dibutuhkan dalam kehidupan rumah tangga. Adalah bodoh ketika seorang suami hanya memberikan cinta tanpa menafkahi istri dan anak-anaknya. Cinta bukanlah khayalan dan fatamorgana, namun cinta adalah kenyataan yang dihadapi di depan mata. Fisik keduanya harus kuat, baik untuk membangun cinta juga untuk membangun keluarga. Hingga akhirnya cinta akan tetap hidup dalam bahtera keduanya.


4. Mengenal calon pasangan

Kenali ia dengan bertanya kepada keluarga atau orang yang shalih dan dapat dipercaya. Berjalan dengan mata tertutup adalah kebodohan yang nyata yang akan membawa mudharat baginya. Maka, lihat dan kenalilah calon pasanganmu dan berdoalah agar Allah memberikan yang terbaik untukmu. Satu hal yang perlu diingat kawan! Mengenal pasangan bukanlah dengan engkau berjalan berdua dengannya memadu cinta kasih yang sama sekali Allah haramkan hubungannya. Sama sekali tidak! Dengan itu kau hanya belajar menjadi kekasih yang baik, bukan istri/suami yang baik. Percayalah, pernikahan tak sama dengan hubungan semu yang sedang kau jalin bersamanya. Saat kau menikah tetap akan ada hal-hal baru yang sama sekali tidak kau ketahui dan itu jauh berbeda. Jika hasilnya sama, mengapa memilih jalan yang penuh duri dan sama sekali tidak mengandung ridha-Nya?

5. Lurusnya niat
Meskipun telah disinggung pada poin pertama, namun lurusnya niat bukanlah hal mudah untuk dilakukan. Ia harus terhindar dari riya’ dan sum’ah, dari dengki dan iri, dan dari berbagai sifat yang merusak hati serta merusak hubungan dengan Tuhannya. Karena segala sesuatu berawal dan berakhir dari niatnya.
Cinta bukanlah satu hal pasif yang tidak membutuhkan energi dan pengorbanan untuk meraihnya namun ia adalah energi yang membutuhkan kerja keras dan berbagai pengorbanan, membutuhkan keikhlasan dan jernihnya hati, dan membutuhkan penyerahan diri pada pemilik cinta yang hakiki.
Biarlah cintamu tumbuh berkembang, akarnya menghujam bumi, daunnya berdesir mengikuti alunan angin, dan buahnya manis, serta bunganya indah merona, karena kau serahkan segalanya kepada Allah, Tuhan yang menciptakan cinta itu sendiri.      

                                                                                                                                                                      Dari:Sahabat Indonesia :)

Selasa, 5 Jun 2012

DIbalik Musafir Kasih

Tidak bertemu mata..
Tidak mengungkap janji..
Tidak bermadah Cinta...

Cukuplah dengan mengingati Allah..
Cukuplah nasihat serta teguran...
Cukuplah dia punya Agama dan Iman..

Soal JodOh..biar Allah yang tentukan..
iya..kita merancang..Namun Allah sebaik-baik perancang...
Hati kita Allah yang punya, Hati kita Allah yang jaga...
Berdoalah, kerna itu senjata kita...


"...Ketika engkau perlu MEMILIH, Pilihlah PILIHAN yang mendekatkan dirimu dengan ALLAH..."


Ya ALLAH..
Jika benar ini cinta...
jagalah hatiku agar tidak berpaling daripadaMu..

Ya Allah..
Aku rindukan dia..maka jadikan rinduku keranaMu Ya Allah..
Jauhkanlah daku dari perkara yang membuatkan aku lupa kepadaMu..

Ternyata kini aku semakin mengerti..
jauh ini bukan untuk menghukumku..tetapi..
jauh ini untuk MENJAGA aku dan dia...

Berjanji utk BERUBAH menjadi yg lebih baik..
Berjanji utk MEMPERBAIKI cinta kepada Ilahi..
Berjanji utk MENCINTAI Pencipta kami lebih dr segalanya..
Berjanji utk MENDALAMI Islam hingga ke akar umbi..

Di Balik Anak Kampung & Anak Orang Kaya

Cinta kerna Rupa,
cinta yang pura-pura,
bila meningkat usia,
cinta layu bersama,

cinta kerana wang,
sangat mudah terbang,
ada wang hati pun sayang,
tiada wang cinta melayang.
cinta kerana pangkat,
cinta yang tidak lekat,
manakan bisa mendapat berkat,
jika hanya memandang darjat.

CINTA kerana ILAHI,
itulah cinta hakiki,
rasa cinta yang tiada mati,
bersemi lagi di syurga firdausi. (^_^)


 Sabarlah menanti janji ALLAH kan pasti 
 

Jumaat, 13 April 2012

Muhasabah Diri


''disaat gempa bumi belaku.ombak berayunan tinggi memusnahkan segala isi bumi''
dan selepas itu adakah kita sedar bahawa segala yang ada dilangit & bumi semua milik ALLAH.
renungkan kembali,muhasabh diri,moga kita tidak tergolong dari orang yang lalai..insyALLAH
 

~11/04/2012~ (Kuala Muda)

Ayat ini,di dataran Pantai merdeka,Kuala Muda Kedah,
Inilah 1 peringatan untuk kita semua,
Nauzubillah ,moga kita semua hindari segala perbuatan ini,Tegurlah dengan sebaik2nya 

~ 11/04/2012~
~Segeralah Kita Taubat selagi masih ada kesepatan Masa.~

Sabtu, 24 Mac 2012

Pesanan Buat Mujahid....

Pesanan untuk lelaki. 
Ada satu pesanan penting yang saya nak bagitau pada lelaki.


 Yang saya kira sangat-sangat penting.
 Tolong jangan puji kecantikan seseorang wanita itu di hadapannya. Hatta, jangan puji apa-apapun berkaitan dengan diri seseorang wanita itu di hadapannya.


 Tambah-tambah, jangan puji jika kamu menyukainya.


 Kecuali dengan satu syarat,


 Jika wanita itu isteri kamu, maka pujilah tanpa henti


. Tapi, jika tidak, JANGAN PUJI.


 Kenapa?


 Kerana wanita itu SANGAT LEMAH dengan pujian. 


 Saya mohon, jangan rapuhkan hati seorang wanita dengan pujian.
 Pujian itu menghancurkan. Membunuh kekentalan hati seorang wanita.


 Jika tak tahan sangat nak puji, pujilah depan orang lain. Jangan sampai dia tahu kamu sedang memujinya.
 Tolong ya.


 Wanita itu halus hatinya. Percikan pujian mampu membunga rasa, jiwa makin terjentik bila Syaitan membisik bersama. 


 Kasihanilah wanita. :')


 Dia:Awak.. Saya:Ye? 


 Dia:Kenapa awak macam bermusuh dengan lelaki? Saya:Awak tahu tak,semua orang suka dirinya disayangi & dicintai.


 Dia:Jadi,kenapa awak tak suka lelaki?Macam mana nak kahwin nanti. 


Saya:Saya tak pernah kata tak suka.Cuma,saya cinta Allah lebih.Jadi,saya akan cinta lelaki dengan redha Allah mengiringi.Jika Allah tak berkati,dan tak redha akan saya,nanti Allah tak cinta saya.Dan nanti saya akan jadi orang yang rugi.Kerana cinta Allahlah segalanya bagi saya.


 Dia:Awak tak takut terlepas lelaki kerana awak nak cinta Allah tu?


 Saya:Lelaki cuma manusia,makhluk Allah juga,yang langsung tak boleh lawan dengan Allah.If bukan jodoh kita dengan lelaki tersebut,mungkin itu bukan jodoh kita,yakinlah Allah akan beri pasangan yang sesuai dengan kita.If bukan di dunia ni,di akhirat sana. 


 Dia:Oh,jadi lelaki macam mana yang awak impikan? 


Saya:Lelaki yang juga cintakan Allah lebih dari saya. 


 Sama-sama kita fikirkan. Jangan bertindak dengan nafsu,tapi bertindaklah dengan rasa keimanan,rasa taqwa kita kepada Allah S.W.T.InsyaAllah,kita takkan menyesal